Thursday, 15 March 2012

Tazkirah on Thursday #2:Ikhlas

Assalamualaikum

"Ooi so'od,ko kena belanja aku doh ais krim ngan coki2.Aku lapar.."
"Ah,muke kau?malas aku...Aku mmg xboleh bro.Asal belanja ko mesti jadik tak ikhlas..sejak azali camtuh.."
"kejadah pulak?"

Ikhlas.Seringkali ikhlas menjadi topik2 agama dari bangku sekolah tadika lagi hinggalah ke kuliah2 masjid di kampung.Barangkali ianya satu topik yg nampak simple,tp perlukan refill yg berpanjangan kpd kita manusia pelupa.Motifnya kerana ia berkait dgn hati.Hati pula berkait Iman.Dan iman dan kita satu proses yg berterusan,berpanjangan yg dibawa ke mana2.Maka ikhlas diiktiraf di kedudukan kedua nilai ketinggian selepas iman bg kebanyakan ulmak.Maksud ikhlas semua sedia maklum.Walau berbeza mungkin dri struktur ayat,namun pucuk pangkal isinya masih sama.Secara mudah seperti tafsiran umum,ianya satu niat atas sandaran satu perilaku tanpa mengharapkan balasan sebaliknya mencari keredhaan Allah.

"Sesungguhnya solatku, dan ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah tuhan yang memelihara dan mantadbir sekalian alam." (al-An'am:162)

Peranan ikhlas terlalu besar.Ikhlaslah pembeza kepada penerimaan amal ibadah.Adanya maka adalah ibadah,tanpanya tiadalah ibadah walau ada secara fizikal lahiriahnya,malah mengundang kemurkaan Allah.Hanya kerana ianya soal hati yg tak mampu kita manusia biasa untuk menilai.Lantaran,ikhlas adalah rahsia Allah yg hakiki.Hinggakan malaikat dan empunya diri pun tidak tahu,apatah lg masyarakt sekeliling yg seringkali menuduh dan menilai bersandarkan hawa nafsu.Itulah kita yg bernama manusia.Mungkin kita pernah terdengar kisah seorang pelacur di zaman Rasullulah yg menanggalkan kasutnya untuk diberi seekor anjing minum.Kerana kuasa ikhlasnya yg agung,Allah mengampunkannya.Begitu besar pernilaian ikhlas kpd hidup insan.Di mata kita,mungkin si pelacur tiada lagi nilai kebaikan baginya.Namun,tidak pula bagi Allah,kerana Allah tahu apa pd hati suci pelacur itu. 

"Sesungguhnya semua amalan perbuatan adalah dinilai mengikut niat dan setiap orang dinilai dengan niatnya. Sesiapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya dinilai mengikut niatnya menuju kepada Allah dan RasulNya. Sesiapa yang berhijrah untuk mendapatkan dunia atau wanita untuk dikahwininya, maka hijrahnya dinilai mengikut tujuan hijrah itu"(Riwayat Bukhari dan Muslim)

"Aduyai,line tak clear la nk taruk singgit dlm tabung masjid ni..esok je la aku buat"
"Aiseh,duit tabung kanser lalu depan aku,nk masuk duit kang org sebelah ingt aku belagak pulak"

Terkadang kita jua tersepit di celahan dilemma untuk bersikap ikhlas.Aneh.Tapi itulah realiti bila mana seorang insan dilemma dlm melakukan amal ibadah.Khuatir tak mampu mendampingkannya sekali tika beribadah.Sebagai contoh,seorang muslim teragak-agak mengeluar wang seringgit dr kocek sakunya tatkala tabung masjid lalu dihadapan sedg khutbah dijalankan.Takut disedari jemaah sebelah yg 'boleh' merencat niat ikhlas,diabaikan saja tabung berlalu pergi.Itulah iman seorang manusia,mudah rapuh dimomok jiwa sendiri.Aku juga pernah di situasi yg sama.Namun,ketahuilah ikhlas adalah rahsia Allah,kita pun tak sedar akan kehadirannya.Amatlah rugi kalau kita terlepas beribadah hny khuatir akan 'keikhlasan'.Maka,dgn masih iman yg sedg dipupuk,abaikan saja khuatir itu.Ikhlas bukn hak kita untuk dirasai.Ikhlas perlu disemai lantas dibaja dgn amalan yg berterusan.Kelak,manisnya akan disedari jua pabila ibadahmu adalah interaksi hanya antara kau dgn Ilahi.Adapun pujian dr sahabat walau kita setulus ikhlas,yakinilah itu adalah kegembiraan awal kepada seorang mukmin (mafhum hadis).

"Sesiapa yang berbuat kebaikan dengan niat supaya diketahui oleh orang lain, nescaya Allah akan membuat orang lain mengetahuinya (dan hanya itulah balasannya). Sesiapa yang berbuat kebaikan dengan niat supaya dilihat oleh orang lain, nescaya Allah akan membuat orang lain melihatnya (dan hanya itulah balasannya)."(riwayat Bukhari dan Muslim)

Saidina Ali pernah dalan satu peperangan di mana beliau telah diludah oleh musuh ke mukanya.Musuh dapat ditangkap dan tika itu dia berkuasa untuk membalas perbuatan musuh tersebut.Namun,sebaliknya Saidina Ali melepaskannya.Dia ditanya akan perbuatannya itu.Lalu dijawab,"Aku takut kalau pukulanku sesudah ludahnya itu adalah kerana aku marah dan bukan kerana Allah".Begitu sekali tahap iman para sahabat.Itulah contoh orang yg ikhlas sanggup mengetepikan kepentingan diri dalam usaha mencari keredhaan Allah.Benar,kita tidak sehebat itu.Tapi apalah kiranya dengan azam yg menjulang tinggi kerana Allah,kita semai dr sekarang.Insyallah,pertolongan Allah akan tiba kpd musafir ke jalanNya.

Ketahuilah,ikhlas adalah cabang agama yg sgt tinggi nilaiannya dan juga perbincangannya.Amat mustahil untuk diperkatakan semua di sini.Proses mencari ilmu bukan tersekat di kala tak sengaja buka blog ni,lalu ruangan tazkiah yg terkeluar.Maka,hampa yg tiba...Tak mengapa kawan,itulah tarbiah.Meski tidak ikhlas,yakinilah anda sedang membina keikhlasan itu jua..Wallahu'alam.



Bukankah kita hamba yg sedang menuju Akhirat ?


otak aku berfikir secara kritikal..

3 comments:

Nur Athirah said...

Menarik! alhamdulillah, suka tajuk ni walaupun dh byk kali dgr tp masih terkesan.

ikhlas itu benda mudah tapi susah. mcm enta ckp, tabung lalu dpn mata boleh je derma walaupun 20sen. tp hakikatnya 'susah' itu yang menghalang.

apabila riak tetiba dtg, cepat2 luruskan niat. minta hati 'baru' yg bersih. ikhlas itu rahsia Allah & akan tetap kekal sbgai rahsia :D
nice sharing!

GeBU said...
This comment has been removed by the author.
kamilkamaruddin said...

jazakillah..moga bermanfaat...=)